Persalinan Caesar Meningkat, BPJS Kesehatan Kuatkan Peran TKMKB

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Kamis, 3 September 2020
Pertemuan Nasional II TKMKB tahun 2020, Selasa (01/09/2020).
DOK. Humas BPJS Kesehatan Pertemuan Nasional II TKMKB tahun 2020, Selasa (01/09/2020).

KOMPAS.com – Layanan Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) untuk  persalinan dengan metode operasi caesar meningkat secara signifikan dari tahun ke tahun.

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Kamis (3/9/2020), Badan Penyelenggara Jaminan Sosial ( BPJS) Kesehatan menyatakan, pada 2019 tercatat ada 608.994 prosedur operasi caesar di rumah sakit.

Sementara itu, persalinan normal di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) tercatat ada 1.066.559 prosedur.

Jika ditotal, dari 1.675.553 prosedur persalinan, sebanyak 36 persen merupakan prosedur persalinan dengan operasi caesar.

"Padahal kasus operasi caesar menurut rekomendasi World Health Organization (WHO) adalah sebesar 10-15 persen. Tentu hal ini perlu jadi perhatian kita bersama,” ungkap Direktur Jaminan Pelayanan Kesehatan BPJS Kesehatan Maya Amiarny Rusady.

Baca juga: Promosikan Gerakan Nasional Disiplin Protokol Kesehatan, BPJS Kesehatan Bekerja Sama dengan FKTP

Untuk mengendalikan angka tersebut, lanjut Maya, penerapan sistem kendali mutu pelayanan jaminan kesehatan juga harus dilakukan secara menyeluruh.

Untuk itu, BPJS Kesehatan akan berupaya mengendalikannya dengan memperkuat peranan Tim Kendali Mutu dan Kendali Biaya (TKMKB).

“TKMKB beranggotakan organisasi profesi, pakar klinis, dan akademisi yang ahli di berbagai bidang ilmu,” ujarnya dalam Pertemuan Nasional II TKMKB tahun 2020, Selasa (01/09/2020).

Sistem jaminan mutu ini meliputi pemenuhan standar mutu fasilitas kesehatan, memastikan proses pelayanan kesehatan berjalan sesuai standar yang ditetapkan, serta pemantauan terhadap luaran kesehatan peserta.

Maya pun berharap, TKMKB bisa menjadi pihak yang independen, serta menjadi wadah komunikasi dan konsultasi para pemangku kepentingan utama, baik fasilitas kesehatan, pemerintah, maupun BPJS Kesehatan.

Baca juga: BPJS Kesehatan Kembangkan Upaya Pencegahan Kecurangan Program JKN-KIS

Hal ini berguna untuk memastikan pelayanan kesehatan yang diterima peserta JKN-KIS berjalan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Untuk itu, pada 2020 ini BPJS Kesehatan menetapkan strategi pengendalian mutu dan biaya pelayanan kesehatan melalui penguatan peran TKMKB," katanya.

Lebih lanjut, Maya mengatakan, pihaknya berharap ada pedoman atau kriteria dalam menentukan tindakan operasi caesar, agar dapat melakukan review utilisasi atau audit medis menggunakan instrumen tersebut.

Penyebab tingginya persalinan caesar

Sementara itu, Ketua TKMKB Pusat Adang Bachtiar mengatakan, tingginya jumlah persalinan caesar bisa disebabkan kurang terkontrolnya rujukan dari FKTP ke rumah sakit.

Walau begitu, lanjutnya, sebenarnya BPJS Kesehatan sudah memberikan rujukan non spesialistik, yakni dari FKTP ke jejaringnya, seperti bidan.

Baca juga: Peserta BPJS Kesehatan Bisa Gratis Vaksin Covid-19, tetapi...

"Ada banyak faktor. Misalnya di FKTP tersebut pelayanannya kurang memuaskan, atau pasien lebih yakin jika bersalin di rumah sakit,” ujarnya.

Faktor lainnya bisa juga karena pasien memiliki penyakit penyerta (komorbid) sehingga treatment-nya harus khusus.

“Artinya, ini adalah isu besar yang butuh penyelesaian bersama. Tim KMKB sendiri telah mendorong akademisi untuk mengkaji fenomena ini bersama pemerintah selaku regulator,” paparnya.

Dia pun berharap, ada langkah solutif bagi seluruh pihak, baik pasien, BPJS Kesehatan, tenaga medis, dan fasilitas kesehatan itu sendiri.

Di sisi lain, Ketua Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia Ari Kusuma Januarto mengatakan, TKMKB pusat dan daerah berperan untuk menstimulasi dan meningkatkan kualitas pelayanan persalinan, baik di FKTP maupun rumah sakit.

Baca juga: Berkat Dashboard JKN dari BPJS Kesehatan, Pemda Bisa Akses Data JKN-KIS

"Perlu dilakukan pengembangan implementasi prinsip pelayanan kesehatan berbasis nilai-nilai dan pelayanan kehamilan yang bersifat kolaborasi interprofesional dengan dukungan biaya yang memadai,” ujarnya.

Dengan demikian, imbuhnya, implementasi ini diharapkan memiliki dampak terhadap kesehatan ibu dan anak semakin baik.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Kisah Perempuan Asal Sorong yang Tidak Bisa Bangun Gara-gara Vertigo
Kisah Perempuan Asal Sorong yang Tidak Bisa Bangun Gara-gara Vertigo
BPJS Kesehatan
Lewat Virtual Ride, BPJS Kesehatan Kumpulkan Donasi Rp 34,9 Juta untuk Peserta JKN-KIS
Lewat Virtual Ride, BPJS Kesehatan Kumpulkan Donasi Rp 34,9 Juta untuk Peserta JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Per 1 November, Peserta JKN-KIS Segmen PPU PN Perlu Registrasi Ulang
Per 1 November, Peserta JKN-KIS Segmen PPU PN Perlu Registrasi Ulang
BPJS Kesehatan
Berawal dari Kencing Manis, Ibu Asal Merauke Ini Derita Penyakit Komplikasi
Berawal dari Kencing Manis, Ibu Asal Merauke Ini Derita Penyakit Komplikasi
BPJS Kesehatan
Andalkan BPJS Kesehatan, Pria Ini Berjuang Sembuh dari Gagal Ginjal
Andalkan BPJS Kesehatan, Pria Ini Berjuang Sembuh dari Gagal Ginjal
BPJS Kesehatan
Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan
Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan
BPJS Kesehatan
Harus Pasang Alat Pacu Jantung Permanen Senilai Ratusan Juta, Perempuan Ini Andalkan JKN-KIS
Harus Pasang Alat Pacu Jantung Permanen Senilai Ratusan Juta, Perempuan Ini Andalkan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Optimalkan Program JKN-KIS, BPJS Kesehatan Gandeng PT Telkom
Optimalkan Program JKN-KIS, BPJS Kesehatan Gandeng PT Telkom
BPJS Kesehatan
Idap Kanker Kelenjar Getah Bening, Ibu asal Pangandaran Ini Manfaatkan JKN-KIS
Idap Kanker Kelenjar Getah Bening, Ibu asal Pangandaran Ini Manfaatkan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Ini Dia Faskes Paling Berkomitmen Terhadap Mutu Pelayanan JKN-KIS
Ini Dia Faskes Paling Berkomitmen Terhadap Mutu Pelayanan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Khawatir Osteoarthesis Istri Tak Kunjung Sembuh, Pria Ini Manfaatkan JKN-KIS
Khawatir Osteoarthesis Istri Tak Kunjung Sembuh, Pria Ini Manfaatkan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Indeks Kepuasan atas BPJS Kesehatan Capai Skor 84 Persen
Indeks Kepuasan atas BPJS Kesehatan Capai Skor 84 Persen
BPJS Kesehatan
Benjolan di Payudara Perempuan Ini Harus Dioperasi, Untung Ada JKN-KIS
Benjolan di Payudara Perempuan Ini Harus Dioperasi, Untung Ada JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Kisah Anak Penderita Hemofilia yang Harus Berobat Seumur Hidup
Kisah Anak Penderita Hemofilia yang Harus Berobat Seumur Hidup
BPJS Kesehatan
Pembuluh Jantung Tersumbat, Ibu Ini Jalani Kateterisasi dengan JKN-KIS
Pembuluh Jantung Tersumbat, Ibu Ini Jalani Kateterisasi dengan JKN-KIS
BPJS Kesehatan