Kena Serangan Jantung, Pria Ini Andalkan JKN-KIS untuk Berobat Rutin

Maria Arimbi Haryas Prabawanti
Kompas.com - Kamis, 24 September 2020
Ilustrasi serangan jantungshutterstock Ilustrasi serangan jantung

SURAKARTA, KOMPAS.com – Pagi itu, Joko Haryono (54) sibuk mengantre di loket pendaftaran Rumah Sakit ( RS) Brayat Minulya Surakarta, untuk mengontrol penyakit jantungnya.

Bagi Joko, aktivitas tersebut bukanlah hal baru. Pasalnya, ia sudah melakukannya sejak lima tahun yang lalu, setiap satu bulan sekali.

Awalnya, laki-laki pensiunan guru salah satu sekolah swasta di Solo Baru tersebut, tidak mengetahui kalau dirinya mengidap penyakit jantung. Namun, pada suatu malam, ia merasakan nyeri dan sesak di dada, serta kesulitan bernapas.

“Karena waktu serangan pertama masih bisa jalan ke rs, langsung saya bangunkan anak dan istri,” tutur Joko kepada Kompas.com, Senin (21/9/2020).

Baca juga: Berkat Dashboard JKN dari BPJS Kesehatan, Pemda Bisa Akses Data JKN-KIS

Kemudian, sambung Joko, keluarganya membawanya ke RS Dokter Oen Kandang Sapi, mengingat lokasinya paling dekat dengan rumah sehingga bisa segera mendapat penanganan.

“Sesampainya di rs langsung diberi pertolongan pertama, pakai bantuan oksigen, lalu cek rekam jantung,” kata Joko.

Usai itu, Joko merasa napasnya berangsur-angsur teratur. Namun karena masih menyisakan sedikit sesak dan nyeri di dada, pihak rs menyarankanya untuk rawat inap.

Untungnya Joko merupakan peserta program Jaminan Kesehatan Nasional ( JKN) Kelas II, sehingga bisa mendapat jaminan kesehatan tanpa mengeluarkan biaya.

Baca juga: Tingkatkan Penanganan Aduan Peserta JKN-KIS, BPJS Gandeng YLKI

“Anak dan keluarga yang mengantar tinggal menunjukkan Kartu Indonesia Sehat (KIS) dan Kartu Tanda Penduduk (KTP) saya ke loket pendaftaran. Setelah itu akan langsung dipanggil perawat yang mengantar ke kamar pasien,” kata Joko.

Tak hanya membantunya mengurus dan menjalani rawat inap, Joko mengatakan, pihak rs juga terus membantunya hingga keluar dari rs.

“Setelah fasilitas rawat inap, kontrol dan obat juga dijamin sepenuhnya oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS),” imbuhnya.

Atas pelayanan dan fasilitas yang diterimanya hingga kini, Joko pun merasa puas dan mengucapkan terima kasih.

Baca juga: Ahli Sebut, Pandemi Covid-19 Bisa Jadi Momentum Reformasi JKN

“Semoga ke depannya bisa terus membantu dan memudahkan kami saat memerlukan pelayanan kesehatan,” tuturnya.

Awal mendaftar JKN

Joko sendiri sudah menjadi peserta program JKN sejak masih bekerja menjadi guru. Ia mendaftar secara kolektif melalui kantor.

“Dulu hanya mengumpulkan data, dan membayar iuran per bulan sebesar Rp 45.000,” tuturnya.

Baca juga: Bantu Warga Bayar Iuran JKN-KIS, BPJS Kesehatan Ajak Pecinta Gowes Berdonasi

Meski kini sudah pensiun, Joko mengaku dirinya tidak merasa kesulitan membayar iuran tersebut.

“Kalau sekarang bisa bayar via atm dan aplikasi,” imbuhnya.

Bukan hanya Joko yang terdaftar dalam program JKN, anak dan istrinya juga.

“Dulu yang bekerja kan kepala keluarga, jadi anak dan istri dijadikan satu, sekalian daftar tiga,” jelasnya lagi.

Baca juga: Kelas BPJS Mau Dilebur, YLKI: JKN Diuntungkan

Hingga saat ini, keluarga Joko masih terus mengikuti program JKN mandiri. Dengan begitu, jika ada salah satu anggota keluarga yang sakit, tidak perlu kerepotan membayar pengobatan.

PenulisMaria Arimbi Haryas Prabawanti
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Kisah Perempuan Asal Sorong yang Tidak Bisa Bangun Gara-gara Vertigo
Kisah Perempuan Asal Sorong yang Tidak Bisa Bangun Gara-gara Vertigo
BPJS Kesehatan
Lewat Virtual Ride, BPJS Kesehatan Kumpulkan Donasi Rp 34,9 Juta untuk Peserta JKN-KIS
Lewat Virtual Ride, BPJS Kesehatan Kumpulkan Donasi Rp 34,9 Juta untuk Peserta JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Per 1 November, Peserta JKN-KIS Segmen PPU PN Perlu Registrasi Ulang
Per 1 November, Peserta JKN-KIS Segmen PPU PN Perlu Registrasi Ulang
BPJS Kesehatan
Berawal dari Kencing Manis, Ibu Asal Merauke Ini Derita Penyakit Komplikasi
Berawal dari Kencing Manis, Ibu Asal Merauke Ini Derita Penyakit Komplikasi
BPJS Kesehatan
Andalkan BPJS Kesehatan, Pria Ini Berjuang Sembuh dari Gagal Ginjal
Andalkan BPJS Kesehatan, Pria Ini Berjuang Sembuh dari Gagal Ginjal
BPJS Kesehatan
Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan
Ini Daftar 15 Jurnalis Pemenang Lomba Karya Jurnalistik 2020 BPJS Kesehatan
BPJS Kesehatan
Harus Pasang Alat Pacu Jantung Permanen Senilai Ratusan Juta, Perempuan Ini Andalkan JKN-KIS
Harus Pasang Alat Pacu Jantung Permanen Senilai Ratusan Juta, Perempuan Ini Andalkan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Optimalkan Program JKN-KIS, BPJS Kesehatan Gandeng PT Telkom
Optimalkan Program JKN-KIS, BPJS Kesehatan Gandeng PT Telkom
BPJS Kesehatan
Idap Kanker Kelenjar Getah Bening, Ibu asal Pangandaran Ini Manfaatkan JKN-KIS
Idap Kanker Kelenjar Getah Bening, Ibu asal Pangandaran Ini Manfaatkan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Ini Dia Faskes Paling Berkomitmen Terhadap Mutu Pelayanan JKN-KIS
Ini Dia Faskes Paling Berkomitmen Terhadap Mutu Pelayanan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Khawatir Osteoarthesis Istri Tak Kunjung Sembuh, Pria Ini Manfaatkan JKN-KIS
Khawatir Osteoarthesis Istri Tak Kunjung Sembuh, Pria Ini Manfaatkan JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Indeks Kepuasan atas BPJS Kesehatan Capai Skor 84 Persen
Indeks Kepuasan atas BPJS Kesehatan Capai Skor 84 Persen
BPJS Kesehatan
Benjolan di Payudara Perempuan Ini Harus Dioperasi, Untung Ada JKN-KIS
Benjolan di Payudara Perempuan Ini Harus Dioperasi, Untung Ada JKN-KIS
BPJS Kesehatan
Kisah Anak Penderita Hemofilia yang Harus Berobat Seumur Hidup
Kisah Anak Penderita Hemofilia yang Harus Berobat Seumur Hidup
BPJS Kesehatan
Pembuluh Jantung Tersumbat, Ibu Ini Jalani Kateterisasi dengan JKN-KIS
Pembuluh Jantung Tersumbat, Ibu Ini Jalani Kateterisasi dengan JKN-KIS
BPJS Kesehatan